Thursday, June 9, 2016

Masih Ingat Modem Wajanbolik?

Halo All, masih inget tren wajanbolik sekitar taun 2010/2011 an dulu? Hahaha itu lho modem yang ditaruh wajan sebagai penguat sinyal, Kang Ipul bilangnya "modem goreng".

ilustrasi wajanbolik
Kali ini aku tidak akan membuat tutorial atau mengajak saudara-saudara sekalian untuk membuat wajanbolik karena (seperti biasa) udah banyak blog lain yang bikin. Aku bikin cerita curhat saja kalo gitu. 
Belakangan ini provider kesukaan kita semua, provider langganan ku tercinta, yang inisialnya S, yang slogan nya anti lelet jaringan stabil dsb, yaitu smartfren sedang dirundung masalah ketidak-stabilan. Kalo pas lagi ada promo, kaya launching ponsel baru, atau promo 4G di wilayah pelosok, tau-tau jaringan ku ikut joss. Sinyal EVDO tiba-tiba penuh, kecepatan download bisa 300kbps, dg pingnya 89ms (aih skrinsotnya ketinggalan di hp). Tapi kalo udah selesai itu promo-promo, jaringan kembali ke habitatnya, speed download maksimum 70kbps, paling kesel kalo jaringan udah kaya hidup segan mati tak mau, bisa maksimum 15kbps.

hyperspeed 6G!!!
 Bayangin, 56 MB aja 1 jam, ga genah. Sebagai perbandingan, kalo sinyalnya sedang full, 400 MB bisa ditempuh kurang dari 20 menit lho (aku ga promo 4G lho, karena aku ga percaya dg begituan). EVDO kalo udah bisa dipake stabil dan sinyal full itu lho udah cukup, mau streaming yutub juga lancar sampe 480p (buat apa streaming 720p-1080p coba? kaya monitor hp mu 43inch aja, lagian kaya kuotamu dewa aja), jadi ga ada alasan ikut tergila-gila 4G.

Hahaha sudah-sudah kok curhat nya detail banget sih. Jadi gini, udah beberapa hari ini sinyalnya sedang tidak promo, jadi kecepatanya mengeliat-geliat. Nah pagi ini karena jengkel, download ga kelar-kelar, aku berusaha cari ide gimana biar sinyal ini bisa agak mendingan, ga lemot-lemot amat (sebenernya di tempatku lebih sering sinyalnya ngebut daripada lemot) jadi aku ga pernah cari ide gimana cara memperkuat sinyal. Kemudian aku teringat tren wajanbolik yang sempat ngetop itu, maka sehabis sahur, aku ambil lah wajan emak, mumpung ga dipake karena puasa. Aku taruhlah ponsel andalan ku ditengahnya seperi ini.
andromax goreng!!
Walhasil.... Warbyasah!!
aku sampe kaget
Dari sebelumnya mentok di 24kbps bisa langsung stabil di 130-140kbps. Foto ini saja sampe diambil tanpa fokus akibat tercengang dengan drastisnya peningkatan yang bisa didapat wajan gosong. 
Heee.. ternyata tren wajanbolik itu ada benarnya juga hahaha.
Sebagai perbandingan, ini speed saat sedang normal, meskipun sembunyi di kolong meja, speed tetap segini.
EVDO saat normal

Gimana, percobaan ku tadi, luamayan kan. Hahaha sampe saat ini 4G cuma kuanggap sebatas gosip semata.


Monday, June 1, 2015

Review Andromax C sebagai "Modem Wifi"

Yaah kali ini saya akan me-review singkat sekaligus curhat ahahaha.
Saya buka dengan curhatan dulu ya.
1. Bulan Mei 2015 ini modem ce-682 ku mengalami gangguan, setelah di usut ternyata RUIM nya meleleh.
2. 3/tri operator andalan, hilang sinyal udah lebih dari sebulan. Dan ga ada tanda perbaikan.
Pusing karena butuh internet baik ponsel maupun PC semua gangguan. Maka diputuskan lah kalo ga ganti operator GSM ya beli modem smartfren baru [sori kawan-kawan, meski banyak bgt yg mengeluh smartfren lemot, tapi engga di sini, di sini jos ya hehehe]. Awalnya tertarik pengen modem wifi yang ini karena harganya terjangkau + bisa jadi wifi. Jadi bisa dipake barengan sekaligus buat modem PC dan wifi buat ponsel/PC.


modem wifi rev A
Kemudian selagi asyik mempertimbangkan, ga sengaja lihat-lihat di FB grup jual beli barang bekas, eh nemu penjual ponsel andromax C seharga 300 ribuan aja. Langsung muncul ide konyol dengan pertimbangan sebagi berikut:
  1. Baik modem diatas dan andromax C sama-sama EVDO Rev.A
  2. Andromax adalah android yang umum diketahui bisa jadi wifi hotspot
  3. Harga nya sama! [cek cerita lanjutan nya]
  4. Modem diatas dan andromax C bisa jadi wifi mandiri dg tenaga baterai
  5. Andromax C kan sekalian beli modem dapat touchscreen, telpon dan android JB
Maka diputuskan saya akan mengejar si penjual andromax C tsb. Setelah melalui nego yg sangat engga sulit, si penjual sepakat menurunkan harga sampe 270 ribu [makasih mas & mba penjual]. Harga tersebut jauh dari harga barunya + harganya sama dengan modem diatas yang saya taksir yaitu 270 ribu saja.
harga baru andromax c
Memang kalo ngomongin android, ponsel satu ini memang termasuk kelas low end, fiturnya kaya kamera cuma sekedar pajangan aja, tapi jangan keliru, dibanding ponsel yg dipake saudari saya dg kelas yg sama, harga sama, namun beda merk, touchscreen nya lebih responsif dan ga white out kalo dilihat pada mode landscape. Ini andromax C yang berhasil saya dapat seharga modem DF78AH diatas.
lumayan kan

 
Harga andromax C ini sebenernya bikin saya iba. Gimana enggak, meskipun ponselnya cukup bagus namun nama besar smartfren [IYKWIM] dan ga bisa ganti kartu/ ga bisa internetan pake GSM dan, nama merknya yang bikin gengsimu turun [IYKWIM] maka harga sekon nya bener-bener jatuh. Padahal menimbang salah satu fungsinya yaitu sebagai modem wifi ponsel ini worth untuk dijual diatas harga layak.
Ok, Selanjutnya beli nomer baru [karena RUIM yg lama udah meleleh, pas paketnya habis pula dan ga bisa dipake], Isi paket 2GB dan nyalakan hotspot wifi, tes koneksi donlot dengan PC. Hasilnya:
Nyalakan paket data + hotspot


Kelihatan ga? diatas 230Kbps lho

Engga panas sama sekali
Terjadi peningkatan kecepatan lho. Dibanding modem lama CE682 pake andromax C jauh lebih cepat. Kalo modem lama cuma mentok di 150Kbps, ponsel ini bisa diatas 250Kbps. Enaknya lagi kalo lagi ga pas sinyalnya bisa dibawa pindah ponselnya untuk cari sinyal, kalo modem kudu bawa pindah PC dong. Kalo modem biasanya panas banget apalagi buat donlot [bikin RUIM nya meleleh] ponsel ini engga panas lho meski buat donlot beruntun, agak beda dengan ponsel android GSM saya, memang jauh lebih cepat sih HSDPA gitu bisa diatas 800Kbps, tapi bikin panas banget. Hahaha itulah ide konyol untuk mendapatkan modem wifi murah sekaligus banyak fitur. 
Gimana, berguna ga?

Tuesday, February 10, 2015

Proses Perpanjang SIM Kabupaten Malang

   Kemaren akhirnya aku mencoba untuk mengikuti proses perpanjangan SIM C di Satpas SIM Kabupaten Malang yang terletak di Singosari. Dari cerita yang kudengar sebelum nya, semua proses yang menyangkut pengurusan SIM itu ribet dan full duwit. Tidak salah juga sih, orang baru parkir aja udah ditawari jasa calo. Menurut Kim dan Mox mereka ga perlu antri dan urus ini itu, cukup bayar 200 rebay semua beres tinggal foto jepret, SIM keluar. Nah dari cerita-cerita seperti ini maka aku sengaja mencoba melakukan pengurusan perpanjang SIM secara manual tanpa lewat jalur ini atau jalur itu. Yaiyalah, kalo aku pake jasa calo aku malu dong tulis beginian di blog, selain itu apa yang mau diceritakan kalo lewat jasa calo, terlalu singkat bahkan ga bisa jadi bahan cerita.
   Ok, kembali ke cara yang harus ditempuh sesuai jalurnya. Pertama-tama siapkan bahan berikut ini:
  1. fotokopi SIM dan KTP sebanyak 4 lembar, atau banyak juga gpp sih terserah.
  2. bolpen
  3. baju yg rapi [biar foto kalian kelihatan tampan]
  4. duit [buat SIM C cukup pas 100 rebay]
   Kemudian begini prosesnya
  1. Cari tempat Parkir, kalo aku sih di luar satpas SIM, di depan pos cek kesehatan langsung [aslinya di dalam kantor satpas SIM juga ada tepat parkir, tapi ndadak keluar kalo mau ke pos cek kesehatan "mbulet"]
  2. Langsung menuju ke pos cek kesehatan, siapkan selembar fotokopi ktp, ambil formulir [bayar 2 ribu], isi kemudian kembalikan dan tunggu dipanggil untuk masuk ruangan. Di sini cuma cek mata aja kok, itu lho, huruf jauh sama huruf bunglon. Bagi yg berkacamata boleh kacamatanya tetap dipake [soalnya dulu waktu satpas masih di kepanjen aku bareng seorang tua, dan dokter yg melakukan cek menyuruh bapak itu melepas kacamata]. OK kalo tes ini lolos kalian akan diberi surat keterangan sehat [lolos] dengan membayar 20 ribu rupiah.
  3. Kemudian masuk ke dalam kantor satpas SIM, langsung menuju lah ke bagian belakang kantornya. Beli MAP pendaftaran di fotokopi seberang lapangan ujian praktek 2 ribu atau seribu lupa [bisa ditanyakan pada siapapun disana kalo agak bingung, sementara belum aku kasih peta ya, belum sempat gambar]
  4. Setelah itu masuk loket informasi, disana akan diberi formulir. Isi saja, mudah kok ga perlu nyontek atau pake joki*
  5. Setelah di isi, kembalikan ke loket informasi dan kalian diminta menunggu dengan nomer antrian [ini yg menurutku cukup modern, mengingat di samsat menunggu giliran itu dipanggil pake mulut, ini 2015 bray!! yg gendeng ae masih pake mulut!!]
  6. Duduklah diruang tunggu, tenang disini ada pengeras suara dan monitor tampilan panggilan utk antri. Sambil duduk santai kalian bisa menikmati atraksi saudara-saudara kita yg lagi atraksi [sirkus kelees?] ujian berkendara. Karena ruang tunggu berada di sebelah arena ujian praktek berkendara. Lucu deh banyak bingung hahaha [padahal aku dewe ga pernah tes begituan, ceritamya lain, bukan karena lewat calo lho, ga sudi]
  7. Nomer antrian kemudian dipanggil untuk pembayaran administrasi. Perpanjang SIM cuma 75 ribu rupiah aja. 
  8. Kemudian menunggu lagi untuk panggilan foto. 
  9. Setelah foto hanya tinggal menunggu SIM baru dicetak. Selesai dah
   Sebenarnya simpel, ga ribet, murah dan cukup cepat kok. Coba itu tadi berapa duitnya, 2 ribu + 20 ribu + 2 ribu + 75 ribu. Ga sampe 100 ribu toh, beda dg jalur cepat yg 2 kali lipatnya [iya sih dimana-mana cepat ya mahal lha wong ga ribet blas]


Warning: Behind The Story
  1. Disini calo sangat banyak. Sehingga bagi yang berminat ingin cepat dan instan tidak perlu bingung cari bala bantuan atau jalan pintas, semua terbuka. Padahal di kantor satpas SIM ada tulisan besar, "percaya pada diri sendiri, bukan calo" ntah apa begitu, dan dipajang undang-undang larangan pemberi dan penerima uang berupa apalah itu, luar biasa wes pokoknya kampanye anti korupsi gitulah. Tapi ya apalah, tulisan cuma tulisan, mereka ga bisa mencegah apapun atau siapapun berbuat apapun. iya ga?
  2. Antrian cek kesehatan bener-bener gila, 2 jam! mungkin tips dariku, datanglah siang antara jam 10 biar cepat, karena semua orang berpikiran kalo datang pagi lebih cepat, ternyata keliru, menjelang siang jam 10 an antrian jadi sepi. jgn terlalu siang, tutup.
  3. Di tempat pengisian formulir terdapat joki tulis. Ini berguna banget buat kalian yg males nulis atau tulisannya teramat sangat jelek dan orang tua yang sudah lambat dalam menulis di tempat yg tidak nyaman. Tarifnya mereka bilang seikhlasnya, kemaren aku lihat ada yg ngasih 5 ribu aja sih. Mereka bisa mengisi formulir lebih cepat dari aku lho, karena mereka udah hapal form dan pertanyaan nya. hahaha ada-ada aja orang cari duit
  4. Petugas foto SIM kurang, jadi bikin lama. Sebenernya ada 3 alat, yg 1 kosong.
  5. [dihapus] biar ga kena pasal hate speech