Wednesday, August 17, 2016

Real Review Andromax A

Kata Pengantar
Kali ini saya akan membuat review tentang ponsel Andromax A, blog saya bukan blog ponsel sih, tapi saya yakin review ini cukup jelas dan lengkap tidak sekedar membaca spek diatas kertas, melainkan hasil uji dan pengalaman saya sendiri. Kenapa saya tertarik membuat review tentang produk satu ini, karena simpel, belum ada blog yang menjelaskan atau review sejelas atau se- realistis yang saya tulis dibawah. Blog lain paling hanya mengulas, bagaimana spek diatas kertas, dibanding produk lain, atau uji benchmark dimana semua itu nyaris ga ada gunanya untuk penggunaan sehari-hari. Lalu apa perlunya buat review seperti ini? simpel, perusahaan operator tercinta kita ini sedang melakukan perpindahan jaringan, dimana kita pelanggan setia harus mengganti RUIM card dan ponsel / modem jaringan EVDO ke LTE (dengan frekuensi baru). Sedangkan yang namanya ganti alat itu pasti keluar duit, yang pastinya kalo ada gratisan atau diskon pasti diutamakan [curcol pengalaman pribadi]. 

Latar Belakang
Mengikuti program pemerintah yang mengharuskan operator ganti frekuensi, pelanggan setia [saya salah satunya] harus ganti device, maka akhir pekan lalu saya mengunjungi galeri terdekat untuk menukar device [beli coy!!]. Saya mendapatkan penawaran diskon sebesar 450 rb untuk pembelian ponsel 4G, sayang hanya terbatas tipe E2 dan A. Karena saya sudah "hands on" ke E2 dan merasa kecewa dengan kualitasnya, saya ga minat dengan E2 ini. Selanjutnya, saya dapat penawaran untuk mendapatkan seri A, ya, Andromax A! ponsel yang cuma seharga 649 itu! dipotong diskon 450 jadi tinggal 199! Ga percaya? Sama, pada awalnya [REVISI: nominal diskon bervariasi, ada yang cuma 200 rb, 450 rb bahkan ada yang benar-benar gratis, teman saya dapat gratis, tergantung pemakaian pulsa per bulan, makin banyak, makin besar diskon nya]. Ya sudah, saya satroni saja galeri terdekat dan benar, dapat. Alasan lain perlunya ganti device LTE ini adalah, ternyata ancaman pindah jaringan itu nyata, jaringan EVDO saya yang telah menghasilkan ratusan giga koleksi anime itu benar-benar sudah tewas, sulit sekali untuk digunakan [super pelan]. Setelah Mas Gendut datang ke rumah bawa E2 nya, dan saya coba LTE vs EVDO ternyata benar, sudah waktunya ganti. Buat yang butuh ponsel 4G murah tapi lumayan multi fungsi, ponsel ini rekomended banget.

Pembahasan
andromax a milik saya + hasil foto asli andromax a

      
Spek Singkat:  
Android lollipop 5.1.1, jaringan 4G LTE, layar 4.5 inch, RAM/ROM 1/8 (tersedia 4.6GB), kamera belakang 5mp auto fokus+flash, depan 5mp wide angle, dan cukup terang. Spek lain buka sini aja situs resmi, ga penting juga ku pajang. kalo begitu langsung saja apa kelebihan dan kekurangan ponsel ini dalam kehidupan sehari-hari, bukan kontes benchmark atau sekedar kontes adu spek web.

Kelebihan nya dulu: 
  1. Asli 4G LTE, ya ini yang paling bikin saya terkejut, bayangkan selama ini saya pake ponsel EVDO dengan speed paling banter 300 KBps [jarang bgt akhir-akhir ini] dan bertahan dibawah 100KBps, ternyata dengan ponsel ini kita bisa dapet 1MBps, ga percaya? ya tentu posisi menentukan prestasi [REVISI: kecepatan download rata-rata memang meningkat dibanding EVDO. Sebagai perbandingan, EVDO max: 300KBps - umum: 100KBps. LTE max 1.1MBps - umum: 300KBps]
    IDM asli coy, bukan speed test
  2. Kamera belakang real auto fokus lho, dulu ponsel 800 rb an aja masih fixed fokus. Hasil kamera nya mana? tuh gambar diatas [foto dus andromax a] diambil dengan andromax A, indoor, cukup terang tanpa modus malam, tanpa flash. sedangkan kamera depan nya sudah wide angle, itu lho, kalo buat selfi ga usah pake tongsis kaya dulu lagi, karena cukup dg jangkauan tangan, area yang terfoto cukup luas. oiya, ragu dengan kualitas kamera depan ponsel murah ya? awalnya sama, tapi yakinlah, buat yang ragu, anda keliru, hasilnya sama dengan kamera belakang nya. ya kalo dibandingkan zenfone selfi nya Kakak Kim yang seharga hampir 3 juta, dengan front cam 13mp AF nya itu ya jauh ya. Tapi untuk sekedar selfi profil bbm cukupan lah, cukup terang &jelas kok di indoor meski tanpa flash 11-15 lah sama front cam nya redmi 2. [blom sempat foto selain muka sendiri, jadi belum bisa bikin contoh foto, malu, teehee v(°∇^*)⌒☆] [REVISI: bandingkan sendiri deh bagus mana dengan redmi 2]
  3. Body ponsel, kebetulan saya dapat warna hitam, jadi cuma bisa mengulas warna ini. bodynya doff, keset coy, di masukin saku ga bisa nge-slide dengan cepat. 
    Bentuknya kotak dengan sudut agak oval, untuk saku jaket ku yang sempit, ga bisa dipaksa masuk, tapi body kotaknya ini menurutku malah suatu kelebihan, karena kita bosan kan dengan body yang terlalu oval, kesannya sejuta umat banget, kaya sony kan berkelas tuh kotaknya, sudut lancip pula. Oiya ga ada lagi nih bezel silver kaya ponsel murah sejuta umat yang mesti ngelupas itu. Full doff tanpa secuil pun bezel, termasuk pinggiran kamera nya.
    Terus jarak antara touch screen dan LCD juga ga terlalu jauh, ga kaya E2 hahaha padahal satu merk haier.
  4. Memasuki performa, saya cukup puas lah, buka crome browsing, kemudian tutup dengan tombol home, kemudian buka bbm, no lag! di ponsel saya lho ya, ga tau kalo kalian. Kemudian untuk fitur tambahan nya, ada fitur gesture, contohnya untuk buka screen cukup ketuk 2x, atau buka kamera dari keadaan screen mati cukup gambar huruf C, tanpa harus pencet tombol unlock dulu. kalo fitur ini kurasa ada agak leletnya, butuh kira-kira sedetik untuk respon.
  5. Ukuran nya mirip redmi 2, meskipun redmi 2 4.7 inch sih, tapi coba liat.
    mana redmi mana andromax ?

     
Nah Sekarang Kekurangan nya
  1.  Warnanya terkesan ga mewah [tolong jangan dibaca mentah-mentah, ini adalah bahasa yang sudah saya perhalus]
  2. Saat screen nya mati, kelihatan kalo itu bukan redmi [sekali lagi, tolong, ini bahasa halus]
  3. Ga ada flash depan , buat alay selfi ini termasuk penting kali ya, ambil saja seri E2 atau E2+.
  4. Oiya ini agak berat butuh perhatian khusus, Andromax A harus melakukan update sistem, karena sistem bawaan nya belum sempurna, kalo kalian beli nih hp, usahakan aktifkan langsung di galeri, cek apakah sinyal sudah terdeteksi, bisa buat telpon, dan terima sms, kalo belum minta update sistemnya sekalian, gpp free dan cepat kok. Ga ribet kok, malah sambil nunggu sekalian bisa main gadget mahal di galeri hahaha [ada hisense pureshot 3jt an yg boleh di main-mainin]
    punyaku udah paling update
  5. Ponsel ini mendukung volte, apa itu, ah ga penting, paling juga kalian ga paham, yang jelas volte bisa kubilang tulang punggung ponsel ini, fitur volte harus nyala, kalo engga, ponsel ini ga bisa terima sms.
  6. Kekurangan pada hasil kameranya, ya wajarlah kalo noisenya banyak, ada lagi kalo kena warna putih bisa menimbulka partikel berpendar putih, silahkan klik contoh foto paling atas [foto dus andromax] terus di zoom, maka partikel yang ku bilang akan tampak jelas.
  7. Charge nya cukup lama kalo pake charger ponsel lain, padahal sama-sama berkekuatan 1000maH. Pakelah charger aslinya untuk charge dengan waktu yang wajar.
  8. Fitur Snapdragon audio cuma terasa kalo kalian pake headphone mahal [untung punya]. Tapi asli, ini lebih baik dibanding punya E2 yang equalizernya ga bisa diedit..
  9. Layar agak redup apalagi kalo kalian pake brightness paling low dan auto di dalam ruangan. Maksudku bukan cahaya latar nya, bisa aja di bright pol, tapi warna nya itu kaya tv kurang di pol kontrasnya, silahkan dibandingkan dengan andromax C buatan hisense.
  10. Ga ada sensor gyro, ga ada OTG. Kupikir nambahin OTG masa iya nambah ongkos banget sih, kan penting nih buat nambah-nambah gadget buat kerja, nyimpen dokumen-dokumen kan lumayan, kalo gyro mah ga penting [penting sih] karena gunanya cuma buat ngabisin kuota dengan nonton youtube 360 atau main game VR yang spek nya ga didukung oleh ponsel ini, jadi ga guna juga ada gyro nya.

Kesimpulan
  1. Fitur vs Harga sangat masuk akal, sangat layak untuk sekedar penggunaan biasa dan merasakan speed LTE. Yah kalo kantong kalian kaya Mas John yang hobi beli ponsel premium, tolong lewati dan lupakan aja semua tulisan blog ini. 
  2. Buat yang belum tuker ke LTE mending cepetan deh, keburu promo abis dan jaringan lama EVDO koit. Deadline nya akhir september 2016 lho, sumber: sms dari operator ke nomer CDMA lama ku. 
Penutup 
Untuk yang masih ragu silahkan tanya saya, baik itu fitur atau program promo nya. Saya samasekali ga dibayar siapapun dan blog ini tidak pasang iklan apapun, saya cuma ingin membantu daripada kalian tersesat baca blog yang isinya cuma baca spek dan benchmark. Ga semua pertanyaan saya jawab, hanya kalo tau, ada waktu luang dan sedang mau saja ya. 

Thursday, June 9, 2016

Masih Ingat Modem Wajanbolik?

Halo All, masih inget tren wajanbolik sekitar taun 2010/2011 an dulu? Hahaha itu lho modem yang ditaruh wajan sebagai penguat sinyal, Kang Ipul bilangnya "modem goreng".

ilustrasi wajanbolik
Kali ini aku tidak akan membuat tutorial atau mengajak saudara-saudara sekalian untuk membuat wajanbolik karena (seperti biasa) udah banyak blog lain yang bikin. Aku bikin cerita curhat saja kalo gitu. 
Belakangan ini provider kesukaan kita semua, provider langganan ku tercinta, yang inisialnya S, yang slogan nya anti lelet jaringan stabil dsb, yaitu smartfren sedang dirundung masalah ketidak-stabilan. Kalo pas lagi ada promo, kaya launching ponsel baru, atau promo 4G di wilayah pelosok, tau-tau jaringan ku ikut joss. Sinyal EVDO tiba-tiba penuh, kecepatan download bisa 300kbps, dg pingnya 89ms (aih skrinsotnya ketinggalan di hp). Tapi kalo udah selesai itu promo-promo, jaringan kembali ke habitatnya, speed download maksimum 70kbps, paling kesel kalo jaringan udah kaya hidup segan mati tak mau, bisa maksimum 15kbps.

hyperspeed 6G!!!
 Bayangin, 56 MB aja 1 jam, ga genah. Sebagai perbandingan, kalo sinyalnya sedang full, 400 MB bisa ditempuh kurang dari 20 menit lho (aku ga promo 4G lho, karena aku ga percaya dg begituan). EVDO kalo udah bisa dipake stabil dan sinyal full itu lho udah cukup, mau streaming yutub juga lancar sampe 480p (buat apa streaming 720p-1080p coba? kaya monitor hp mu 43inch aja, lagian kaya kuotamu dewa aja), jadi ga ada alasan ikut tergila-gila 4G.

Hahaha sudah-sudah kok curhat nya detail banget sih. Jadi gini, udah beberapa hari ini sinyalnya sedang tidak promo, jadi kecepatanya mengeliat-geliat. Nah pagi ini karena jengkel, download ga kelar-kelar, aku berusaha cari ide gimana biar sinyal ini bisa agak mendingan, ga lemot-lemot amat (sebenernya di tempatku lebih sering sinyalnya ngebut daripada lemot) jadi aku ga pernah cari ide gimana cara memperkuat sinyal. Kemudian aku teringat tren wajanbolik yang sempat ngetop itu, maka sehabis sahur, aku ambil lah wajan emak, mumpung ga dipake karena puasa. Aku taruhlah ponsel andalan ku ditengahnya seperi ini.
andromax goreng!!
Walhasil.... Warbyasah!!
aku sampe kaget
Dari sebelumnya mentok di 24kbps bisa langsung stabil di 130-140kbps. Foto ini saja sampe diambil tanpa fokus akibat tercengang dengan drastisnya peningkatan yang bisa didapat wajan gosong. 
Heee.. ternyata tren wajanbolik itu ada benarnya juga hahaha.
Sebagai perbandingan, ini speed saat sedang normal, meskipun sembunyi di kolong meja, speed tetap segini.
EVDO saat normal

Gimana, percobaan ku tadi, luamayan kan. Hahaha sampe saat ini 4G cuma kuanggap sebatas gosip semata.


Monday, June 1, 2015

Review Andromax C sebagai "Modem Wifi"

Yaah kali ini saya akan me-review singkat sekaligus curhat ahahaha.
Saya buka dengan curhatan dulu ya.
1. Bulan Mei 2015 ini modem ce-682 ku mengalami gangguan, setelah di usut ternyata RUIM nya meleleh.
2. 3/tri operator andalan, hilang sinyal udah lebih dari sebulan. Dan ga ada tanda perbaikan.
Pusing karena butuh internet baik ponsel maupun PC semua gangguan. Maka diputuskan lah kalo ga ganti operator GSM ya beli modem smartfren baru [sori kawan-kawan, meski banyak bgt yg mengeluh smartfren lemot, tapi engga di sini, di sini jos ya hehehe]. Awalnya tertarik pengen modem wifi yang ini karena harganya terjangkau + bisa jadi wifi. Jadi bisa dipake barengan sekaligus buat modem PC dan wifi buat ponsel/PC.


modem wifi rev A
Kemudian selagi asyik mempertimbangkan, ga sengaja lihat-lihat di FB grup jual beli barang bekas, eh nemu penjual ponsel andromax C seharga 300 ribuan aja. Langsung muncul ide konyol dengan pertimbangan sebagi berikut:
  1. Baik modem diatas dan andromax C sama-sama EVDO Rev.A
  2. Andromax adalah android yang umum diketahui bisa jadi wifi hotspot
  3. Harga nya sama! [cek cerita lanjutan nya]
  4. Modem diatas dan andromax C bisa jadi wifi mandiri dg tenaga baterai
  5. Andromax C kan sekalian beli modem dapat touchscreen, telpon dan android JB
Maka diputuskan saya akan mengejar si penjual andromax C tsb. Setelah melalui nego yg sangat engga sulit, si penjual sepakat menurunkan harga sampe 270 ribu [makasih mas & mba penjual]. Harga tersebut jauh dari harga barunya + harganya sama dengan modem diatas yang saya taksir yaitu 270 ribu saja.
harga baru andromax c
Memang kalo ngomongin android, ponsel satu ini memang termasuk kelas low end, fiturnya kaya kamera cuma sekedar pajangan aja, tapi jangan keliru, dibanding ponsel yg dipake saudari saya dg kelas yg sama, harga sama, namun beda merk, touchscreen nya lebih responsif dan ga white out kalo dilihat pada mode landscape. Ini andromax C yang berhasil saya dapat seharga modem DF78AH diatas.
lumayan kan

 
Harga andromax C ini sebenernya bikin saya iba. Gimana enggak, meskipun ponselnya cukup bagus namun nama besar smartfren [IYKWIM] dan ga bisa ganti kartu/ ga bisa internetan pake GSM dan, nama merknya yang bikin gengsimu turun [IYKWIM] maka harga sekon nya bener-bener jatuh. Padahal menimbang salah satu fungsinya yaitu sebagai modem wifi ponsel ini worth untuk dijual diatas harga layak.
Ok, Selanjutnya beli nomer baru [karena RUIM yg lama udah meleleh, pas paketnya habis pula dan ga bisa dipake], Isi paket 2GB dan nyalakan hotspot wifi, tes koneksi donlot dengan PC. Hasilnya:
Nyalakan paket data + hotspot


Kelihatan ga? diatas 230Kbps lho

Engga panas sama sekali
Terjadi peningkatan kecepatan lho. Dibanding modem lama CE682 pake andromax C jauh lebih cepat. Kalo modem lama cuma mentok di 150Kbps, ponsel ini bisa diatas 250Kbps. Enaknya lagi kalo lagi ga pas sinyalnya bisa dibawa pindah ponselnya untuk cari sinyal, kalo modem kudu bawa pindah PC dong. Kalo modem biasanya panas banget apalagi buat donlot [bikin RUIM nya meleleh] ponsel ini engga panas lho meski buat donlot beruntun, agak beda dengan ponsel android GSM saya, memang jauh lebih cepat sih HSDPA gitu bisa diatas 800Kbps, tapi bikin panas banget. Hahaha itulah ide konyol untuk mendapatkan modem wifi murah sekaligus banyak fitur. 
Gimana, berguna ga?